Bayar UBER Hampir RM150 Untuk Perjalanan 21KM di Bandung, Indonesia

Permandangan di Bandung dari dalam Kereta Api


Bandung terletak jauh di Jawa Barat dan kami dari Surabaya pula terletak jauh di Jawa Timur. Kami bertolak dari Surabaya melalui Stasiun Gubeng Baru tepat pukul 7 petang dan sampai ke Stasiun Bandung 10 pagi keesokan harinya. Menaiki kereta api business class ke Bandung memakan masa hampir 15 jam untuk sampai. 

Hampir nak kematu punggung duduk dalam train dan tempat duduk dalam train sangatlah tak selesa sebab terlalu tegak. Bayangkan nak duduk tegak macam tu sampai berbelas-belas jam? Pilihan lain kalau nak lebih selesa boleh beli tiket eksekutif siap ada screen TV dan boleh baring dengan selesanya sambil tunggu untuk tiba ke destinasi pilihan.


Elak Kelaparan dan Dehidrasi

Lagi satu untuk mengelakkan kes kelaparan dan dehidrasi yang melampau semasa perjalanan di dalam train, aku cadangkan korang untuk beli makanan atau air mineral terlebih dahulu. Biasalah makanan dalam train samalah macam dalam flight, tentu akan mark up gila-gila. Bayangkan nasi goreng dengan telur yang kalau dekat luar boleh dapat dalam 10K (IDR) = RM3 dalam train cecah 30K = RM10. Air mineral kecik pon cecah 12K. Bukanlah aku ni cheapskate tapi kalau travel kitakan mesti on budget jadi kena kawal perbelanjaan sehabis baik. 

Tapi disebabkan kelaparan melampau dan tak makan dari pagi, aku beli jugak! Memang tak sempat nak makan sebab masa hari bertolak tu adalah hari last paper final exam aku yang habis tepat pukul 4 petang dan habis paper terus balik bilik untuk last preparation dan bertolak ke Stasiun Gubeng.

Cara beli tiket Kereta Api Indonesia (Future Post)*

Suhu di Bandung lebih sejuk sekitar 21 - 29 degree celcius jika nak dibandingkan dengan suhu di Surabaya. Kami bercadang untuk bercuti di Bandung cuma selama 3 hari 2 malam. Dan sepanjang tempoh itu juga bermacam-macam kesusahan yang kami alami. Cewah! Kiranya ini kali pertama kami travel bersama-sama dan kali pertama juga aku travel dengan kawan-kawan perempuan.

Hari pertama setelah tiba di Stasiun Bandung, kami terus berangkat ke Trans Studio Bandung. Kami masih belum boleh check in dan terpaksalah bawak luggage gergasi ke kami ke Trans Studio Bandung. Macam mana Trans Studio Bandung?


Trans Studio Bandung 

Yamaha Coaster di Trans Studio Bandung

Entrance fee untuk masuk ke Trans Studio Bandung adalah 180K (Isnin - Khamis) dan 200K (Jumaat - Ahad) . Dan kalau korang bawak luggage gergasi macam kami di sana jugak ada sediakan tempat penyimpanan barang yang dikenakan caj 20K per person.

Kalau rajin dan nak tahu lebih banyak tentang Trans Studio Bandung ni bolehlah tonton vlog aku di bawah:

Jangan lupa Like dan Subscribe ye!


Nak dikatakan berbaloi atau tidak itu rasanya berbaloilah jugak. Biasalah indoor theme park lagi - lagi kalau musim cuti sekolah memang ramai sangat orang dan nak kena beratur lama jugak.

Setelah habis di Trans Studio Bandung kami sepatutnya bergerak ke rumah penginapan kami yang dah aku booking melalui Airbnb. Tetapi malangnya disebabkan masalah yang diluar jangkaan kami tak boleh untuk check in ke penginapan yang sepatutnya. Untuk bercerita tentang penginapan ni aku rasa ada baiknya kalau aku jadikan cerita tu dalam satu post kemudian.


Selfie Bersama Badut di Trans Studio Bandung


Baca: Pengalaman Pahit Menggunakan Airbnb

Setelah bersusah payah mencari tempat penginapan baru malam semalam, kami teruskan hari kedua kami dengan melawat ke The Lodge Maribaya yang terletak agak jauh jugak dari bandar Bandung.


The Lodge Maribaya

Permandangan Hijau di The Lodge Maribaya

Dari kawasan parkir korang boleh pilih sama ada untuk berjalan kaki ke The Lodge Maribaya atau menggunakan khidmat kereta sapu yang panjang gilirannya dan dikenakan caj juga. Kami memilih untuk cuma berjalan kaki ke pintu masuk The Lodge Maribaya, tidaklah terlalu jauh, kira - kira 1KM tapi takkan terasa sebab suasana di sana memang seronok dengan angin yang sejuk jadi selesa walaupun cuma berjalan kaki.

The Lodge Maribaya terletak di dalam kawan perbukitan yang dipenuhi dengan pokok-pokok menghijau, Entrance feenya 20K per orang sekali dengan voucher minuman. Lokasi ini sesuai untuk kaki-kaki swafoto atau dijadikan tempat fotografi. Terdapat banyak jenis tempat fotografi di The Lodge Maribaya tetapi setiap satunya dikenakan bayaran, di dalam julat harga 15K - 50K.


Permandang Perbukitan Hijau di The Lodge Maribaya


Perkara penting yang perlu tahu adalah korang perlu pastikan cuaca pada hari yang korang nak pergi tak hujan. Sebab kalau waktu hujan semua wahana (permainan / tempat) fotografi akan ditutup sementara dan yang paling tak best bila wang untuk tiket yang korang beli itu tak akan dikembalikan. Jadi rancang dengan sebaiknya ya!

Floating Market

Ikan-ikan Kebuluran xD di Floating Market

Setelah dari The Logde Maribaya kami terus berangkat ke Floating Market sebuah kawasan pasar yang terletak di sekeliling tasik buatan. Entrance feenya adalah 20K per orang termasuk dengan voucher minuman. 

So far tak banyak pon yang korang boleh buat dekat sini, tetapi kalau korang kaki makan bolehlah cuba untuk makan pelbagai makanan yang dijual di situ dengan harga pon yang jugak boleh tahan. Boleh jugak cuba sate arnab dekat sana!

Kalau korang teringin nak mendayung sampan atau pun nak kayuh swan boat bolehlah jugak cuba di sini sambil menikmati pemandangan di Floating Market dan suasana sejuk di sana. Di sini juga terdapat banyak kawasan taman yang cantik dan juga berkonsepkan ala-ala taman Jepun yang juga sesuai untuk lokasi fotografi. Kalau teringin nak jadi orang Jepun celup jugak korang boleh sewa kostum tradisional Jepun di sana.

Aku jadi konfius kejap aku dekat Jepun ke Indonesia ni? AHAHA.


Bayar UBER Hampir RM150

Alkisahnya masalah kami di Bandung bertambah lagi dengan kos Uber yang perlu kami tanggung disebab kesesakkan lalu lintas di Bandung. Harga asal yang keluar di aplikasi Uber semasa kami pesan adalah sebanyak 92K. Tapi disebabkan hujan dan jam sesak yang teruk di Bandung menyebabkan kami sangkut di jalan selama 3 jam sebelum tiba di Pasar Cimol Gedebage.

Kami bertolak dari Floating Market sekitar pukul 6 petang dan tiba di Pasar Cimol Gedebage pada pukul 10 lebih. Masa driver Uber tunjukkan harga yang perlu kami bayar setibanya di Pasar Cimol Gedebage aku macam sedikit terkejut beruk, bayangkan harganya mencecah 5 kali ganda dari apa yang sepatutnya yang kami perlu bayar. Nak tak nak kami pon terpaksalah bayar; 456K dan lagi sedih Pasar Cimol Gedebage pon dah tutup pada waktu tu.

Memandangkan kami agak fobia dengan harga Uber tadi dan untuk  balik ke penginapan pon agak jauh dan cecah ratusan ribu rupiah kerana semua aplikasi pesanan kereta online high demand jadi kami memilih untuk habiskan masa kami malam itu di McDonalds sekitar Pasar Cimol Gedebage. 

Pasar Cimol Gedebage

Setelah semalaman di McDonald dan masih belum mandi tak tun tuang kami teruskan niat kami untuk ke Pasar Cimol Gedebage seawal jam 7 pagi. Secara keseluruhannya di pasar ini bagi aku tak ada apa yang menarik sangat, pasar ini rata - rata menjual barangan bundle yang kualitinya jugak agak teruk, jadi aku tak rekemondasikan untuk korang ke sini kalau bercuti di Bandung.

MD Plaza

Sebuah kawasan shopping yang menjadi tarikan orang ramai untuk berkunjung. Kalau di sini korang boleh dapatkan batik dan souvenier untuk dibawa pulang nanti. Kedai-kedai di sini terletak di dalam mall dan di sekitarnya juga penuh dengan kedai-kedai yang lain seperti kedai kasut, baju dan lain-lain. Harga rata - rata barang di sini adalah boleh tahan.

Pekan Baru

Syurga shopping yang benar - benar di Bandung adalah di sini. Di dalam satu gedung yang terdiri daripada banyak tingkat ini terdapat banyak kedai-kedai berjualan yang bermacam-macam baik dari pakaian batik, tshirt, souvenier, kain batik, telekung, beg, kasut dan banyak lagi.

Pekan baru memang ideal untuk kaki shopping dan kaki bargain, korang boleh tawar menawar dengan penjual untuk dapatkan harga yang lebih rendah. 

Apa yang aku beli di sini:
  • Baju Kemeja Semi Sutera Batik - 180K
  • Telekung Kain Cotton Jepun - 155K
  • 4 helai Tshirt - 80K
  • 2 helai kemeja batik (untuk anak buah) - 70K
Tak banyak sangat yang aku shopping dekat sini, sebab percutian kami masih panjang dan kami akan bertolak ke bandar kedua pula, Jogjakarta!

Nantikan post aku yang seterusnya okay!

Kalau ada sebarang pertanyaan berkenaan dengan tempat-tempat yang kami pergi ni korang boleh tanyakan di ruangan komen. Terima kasih :D

Share: 2

Tough Times Never Last, Tough People Do

Credit: Tumblr
Probably a picture of my trying to save myself from all the problems I had.

"Why I am alive?"

That's what stick inside my head for a few months back. I literally forgot the reason why I'm alive. Every morning I wake up, I just wished that I stop breathing. Because for me, new day is just a new pain. I need to fake smiles and act that everything was fine but actually I am not. It hurts me bad. I'm dying inside.

All I think that the world is always against me. Disappointments after disappointments and it finally put me real down till I think that myself is worthless. And everyone seems to not being helpful and I know that no one can really help me. They might listen to your problems and give you infinite advice but they cannot change things that you like to believe. Indeed, myself is the real saviour of me. 

It started when there's one time that I feel so tired of feeling low and I think that I need to get out of this mess as soon as I can. I cannot be like this forever; of being sad and hopeless.

I need to rebuild my spirit again. To learn how to be myself back or maybe be a better me than what I used to be. And how can I do that is by changing my mind; to not think about things that upsetting me anymore. Things will not change and I will be getting worse if I keep on thinking all the bad stuffs. 

Because in life, we need to know that there is some things that we can control and some that is out of our control. Things will happen but life is just a stack of phases. Each phase will eventually end and you'll need to enjoy while you're in it.

We know that human, by nature, have feelings. It's okay to be sad sometimes but it is not okay if you want to stay bitter. I tell myself that I need something that can boost my positivity and looking back throughout this year, I did not do well in my academics. There is sudden decline as I could picture it. I know I should have done better if only I don't haunt myself with those temporary bad feelings.

So, I need to keep reminding myself that I am more than this. The problem that I am facing now is just a bit of what I have been through throughout my life. I went through a lot of worst things before and this is not enough to put me down. I am mentally stronger than what I thought. 

And to see from third perspective, someone out there is suffering a lot more than me. Someone loses their family member, someone is being told by doctor that they have a few months to live as their cancer is spreading to stage 4. It's beyond comparison. This makes me think that why I should grieve on something that did not turned up to be what I thought it would be, while there's someone out there counting their remaining days to live.

But today, I am feeling well than I did before. I would say that I am fully recovered from my previous condition. And I wish I could stay as I am today for as long as I can. 

Somehow, I felt grateful for all the problems that got into my life. Eventhough, I might keep on asking that 'why me?' question every time I face hard time but it's implicitly bring me to a better thinking. It's get me wiser and let me to learn of getting a better control of my emotion and myself. These problems is directing me to be a better version of me; stronger.

One thing that I should always know is that tough times never last, tough people do.

And guys I bet the next three weeks will becoming the most hectic time in my current semester because I'll be having my final exam. And what worst than that is I will not be getting a study week plus there's one day of the exam schedule that I'll be having two papers in one day (first time ever in me degree life). I know it will be so stressful but I think I will enjoy it (I hope so). So you guys please pray for me, so that everything will be eased. 

Thank you.




Share: 4

Hujan Merintik-Rintik di Waktu Malam



Roesyadi:

Hujan membasahi permukaan tanah yang gersang. Dari jauh lampu-lampu yang berkelip di bangunan tinggi yang berdiri jarang-jarang mengkhayalkan aku di tepi daun tingkap yang terbuka separuh. Aku suka dengan bauan segar rumput hijau yang dibawa tiupan angin yang menemani hujan menuruni awanan gelap di langit. Pohon-pohon hijau di sekeliling danau kering melambai sayu seperti sedih dengan kepergian angin yang cuma datang untuk berlalu pergi. 

Malam ini sunyi seperti selalu; tidak ada tawa atau bisik-bisik manusia yang kedengaran. Dan malam ini alam seakan ingin diberikan ruang untuk berbicara. Bunyi hujan yang merintik-rintik di atas jalan tanah merah, guruh dan petir yang sambar menyambar, siulan angin yang mendensing di telinga dan suara katak yang memanggil hujan untuk terus menyimbah bumi. Cengkerik juga tak mahu ketinggalan menyumbang suara yang nyaring membingitkan. 

Ketika ini kita masih berjauhan sejak sekian lama. Dan aku teringatkan bahawa malam itu juga seperti malam ini. Di bawah cahaya bulan, di bawah sirna samar neon lampu jalanan kita duduk di suatu hentian. Berdua menikmati suasana malam dengan kedinginan angin yang mengigit dan tempias hujan yang melembapkan pakaian kita. Kita bercakapkan tentang hal yang kita sendiri tidak mengerti. Tentang masa hadapan yang kita rasakan terlalu jauh untuk kita gapai serta terlalu kabur untuk kita pastikan. Hinggalah saat kau buka mulut menyatakan suatu hal yang tidak aku inginkan.

Aku selalu berfikir apakah hujan yang turun dari langit ini kerana bumi sedang kesedihan? Atau adakah hujan menuruni langit kerana ada manusia yang sedang merasa sedih? Dan sekarang aku merasakan sesuatu yang sakit menekan-nekan di dalam dada. Aku mula merasa ada air jernih yang menuruni lingkaran mata perlahan-lahan. 

Oh Tuhan adakah ini kesedihan yang sedang aku rasakan?

Mutiara:

Bertemu dengan kamu memang mengembirakan. Kamu seperti kamus yang terlalu banyak kata-kata dan punya erti yang berbeza-beza. Boleh saja kamu segalanya. Kamu punya aura berlainan dan kalau kamu merupakan kutub utara magnetik sepastinya aku menjadi kutub magnetik yang selatan. Ini kerana terasakan seperti ada getaran yang menarik-narik ketika kamu berada di sekitar. Aku kurang pasti dengan apa yang sedang aku rasakan. Cuma yang pasti, aku nyaman dengan apa yang sedang aku rasa.

Kamu terlihatnya penuh dengan rahsia. Kamu, aku fikir sukar dimengertikan. Dan aku sering memerhatikan kamu duduk sendirian di ruang baca di lantai tiga perpustakaan. Kamu suka menyendiri dengan buku-buku di meja paling hujung yang hampir dengan tingkap. Sesekali kamu berhenti memberikan tumpuan pada halaman buku yang penuh dengan kata-kata dengan melemparkan pandangan ke luar tingkap. Entah apa yang kamu lihatkan tetapi pandangan kamu itu terlalu jauh dan khusyuk. Aku selalu menginginkan perhatian yang sebegitu dari kamu. Tetapi aku terlalu takut kerana aku bingung dengan apa yang kamu rasakan saat kamu melihat jauh ke luar tingkap. Dan kalau kesedihan yang sedang kamu rasakan, pastinya aku tidak mahu menjadi apa yang kamu lihatkan sekarang. Aku tidak mahu melelahkan jiwa kamu.

Di kesempatan yang ada, hubungan kita sepertinya mula merapat segenap dengan perjalanan masa yang menemani kita. Aku mula mengetahui beberapa perkara tentang kamu. Sepertinya kamu gemar menikmati air susu coklat dari kotak minuman. Kamu gemar mendengar senarai main bunyi alam ketika berjalan ke mana-mana kerana kamu sukakan rasa ketenangan. Ketenangan itu menjadikan kamu adalah kamu. Dan aku juga mahu menjadi sebahagian dari ketenangan kamu kerana aku mengemari kamu dari setiap satunya yang kamu punya. 

Aku suka mendengarkan kata-kata yang kamu bicarakan. Rasa tenang dan nyaman sentiasa mengiringi kerana kamu sentiasa mengatakan yang lembut kepada aku. Kamu mengungkapkan kata-kata kepada aku yang sepertinya kamu sedang memegang sesuatu yang rapuh. Terlalu berhati-hati dan aku mengemarinya kerana aku sememangnya rapuh mendengarkannya. 
Kadang-kadang aku merasa ragu kerana kamu masih suka berpandangan jauh yang entah ke mana-mana. Dan setiap kali kamu dilihat begitu, riak wajah kamu bertukar sedih. Adakah pernah terlintas di fikiran kamu untuk berkongsi rasa yang kamu rasakan kepada aku?

Beberapa minggu lagi akan berakhirnya semester akhir yang mungkin menjadi noktah pertemuan hidup dengan teman-teman yang lain. Dan aku ingin memadam noktah itu dalam garis pertemuan hidup kita kerana aku belum puas melingkari garis hidup bersama-sama dengan kamu. Jadi aku menjadi yakin untuk memberitahu kamu tentang apa yang selama ini aku rasakan terhadap kamu. Aku juga terfikir adakah kamu turut merasakan hal yang sama?

Kamu masih lagi memesan minuman susu coklat kotak yang sama. Masih duduk dengan pandangan kosong. Dan sekarang entah mengapa aku merasakan sesuatu yang sepertinya mengejutkan aku yang sedang nyenyak bermimpi indah. Hujan mulai turun menitik perlahan-lahan seiring dengan turunnya air jernih yang bergenang dan mengalir tak tertahankan dari mata aku. Sedu dan sedan dari aku membuatkan kamu kebingungan dan kita sudah pun berada di dalam lebat hujan yang membasahi kita. Aku berasa syukur di kehujanan ini yang menutupi genangan air yang sedang menuruni lengkuk pipi dan bibir aku. Kamu cuma terlalu baik. Itu jawapan aku bagi kebingungan kamu.

Aku kini merasa sedar yang aku bukanlah kutub selatan yang selama ini aku fikirkan. Ketenangan yang gemar kamu rasakan bukanlah yang datangnya sebahagian dari aku. Dan pandangan jauh yang selalu kamu lontarkan itu terlalu jauh untuk aku kejarkan. Aku mengerti sekarang bahawa tiada gunanya aku berusaha memadam noktah garis pertemuan kita kalau cuma aku yang berasa sungguh.
Tiba masanya aku melepaskan rasa-rasa yang puas aku pendamkan di dalam hati seperti berlalunya air mata yang gugur ketika hujan saat kita menuruni lereng bukit dan jalan di celah kawasan perumahan. Aku fikirkan dari beribu perkataan yang kamu ada tiada satu pun yang tertulis dengan nama aku.

Aku berharap aku mampu untuk belajar melangkah sendiri tanpa kamu.


Roesyadi:

Aku tahu aku terlalu terbawa-bawa dengan suatu rasa yang lampau. Rasa yang menyelubungi aku dari separuh kewujudan aku. Tetapi entah mengapa aku masih mampu berharap lagi pada waktu ini. Meskipun hujan sudah lama tidak turun membasahkan jalanan di malam-malam. Fikir aku mungkin bumi sudah berhenti berasa sedih dan aku juga harus berhenti dari merasakan yang sedemikian. 

Aku terlihatkan sebuah kotak di bawah meja yang sarat dengan pucuk-pucuk surat yang tidak pernah aku kirimkan kepada kau. Cukuplah dengan cara itu aku menzahirkan rasa saat aku merasa rindu atau bersedih memikirkan kita. Mungkin surat-surat ini yang menahan rasa sedih yang aku rasakan selama ini dari pergi meninggalkan aku. Dan aku merasakan sedikit puas saat melihatkan bara-bara api dari pucuk-pucuk surat yang bertukar menjadi abu. Bara api yang terbang itu seperti membebaskan rasa yang membelengu jiwa aku dan abu yang berkumpul di tanah itu menjadi penamat kepada kesedihan selama ini yang aku rasakan.

Aku masih gemar minuman susu coklat dari kotak. Aku masih lagi mendengar runut bunyi alami bila berjalan ke mana-mana kerana aku sukakan ketenangan. Cuma sekarang aku seakan lebih mengerti rasa ketenangan yang sebenar saat aku tidak memberi rasa sayu yang mahu datang peluang untuk singgah di hati aku lagi.

Meski kesibukan tugas di pejabat, aku masih belum lupa untuk tersenyum. Sekarang tiada rasa yang memberat di hati aku walaupun masih ada sedikit pucuk pengharapan. Tetapi aku rasakan itu bukanlah suatu yang salah asalkan cukup tidak mulai mengawal aku.

Aku sering menerima pesanan ringkas ganjil yang menyatakan kerinduannya terhadap butir bicara yang selalu aku ungkapkan. Dia pasti seorang yang pernah dekat dengan aku. Tetapi setiap kali aku cuba menghubunginya belum pernah ada jawapan yang dia berikan. Dan sekarang tiada lagi pesanan yang dikirimkan.

Malam ini hujan turun setelah sekian lama tidak menyirami tanah-tanah tandus yang kegersangan. Aku berfikir barangkali sedang ada manusia yang kesedihan. Aku cuma tersenyum sambil menutup daun tingkap yang terbuka luas kerana aku tahu bukan aku yang sedang merasakan kesedihan itu.
Dan sekarang aku cuma berharap hujan tidak akan turun lagi.      


Mutiara:

Aku tahu aku seharusnya berhenti berusaha tentang kamu. Tetapi aku sentiasa memaafkan diri setiap kali aku mengirimkan pesan buat kamu. Aku masih belajar untuk berjalan sendiri. Cuma terkadang masih tersisa rasa rindu buat kamu.

Cukuplah, mungkin ini pesanan yang terakhir.


Natalia:

Semalam aku bermimpi aku kehujanan di malam yang pekat. Cuma samar cahaya bulan dan lampu jalanan yang menenerangi. Aku kesejukan bersama seorang teman yang aku selesa. Kita ketika itu masih terlalu muda untuk mengertikan hal yang kita tidak ketahui. Aku masih ingat akan kesedihan yang kita rasakan saat aku mengungkapkan hasrat aku untuk berpindah ke luar negeri atas tugas orang tuaku. Dan masih segar di ingatan aku akan rasa bibir kita yang bersentuhan dan hangat pelukmu dalam kehujanan.

Mungkin ada rasa yang juga membelengu setiap hari aku selepas malam itu. Rasa yang belum sempat aku ungkapkan kerana aku sendiri tidak yakin bahawa adakah rasa ini turut dirasakanmu. Sering kita berutus surat pada awalnya dan setelah itu aku berhenti membalas suratmu. Meskipun begitu aku masih berharap akan surat-suratmu. Aku fikirnya mungkin sekarang rasa yang punyamu itu sudah berubah. Mungkin juga ada yang mengubah rasamu itu.

Dan sekarang aku mengingatkan tentangmu. Aku cuma berharap dirimu baik-baik sahaja. Kerana masa yang memisahkan kita terlalu jauh menjarakkan kita. Sudah terlalu jauh untuk kita kejarkan. Aku takut sekiranya aku memilih lelah berlari menentang masa cuma membawakan aku yang tiada apa-apa.

Malam ini hujan turun lagi selebatnya. Bezanya sekarang aku sudah tidak kedinginan lagi. Aku mengucup lembut dahi lelaki yang menghangatkan kedinginan rasa yang telah diberikanmu.

Share: 0

5 Pemerhatian Aku di Surabaya, Indonesia

Aku tahu aku masih belum bersedia.

Untuk terus menulis blog atau untuk terus kehilangan blog ini. Jadi untuk memenuhi sisa baki masa yang tinggal sedikit, aku rasa ada eloknya aku teruskan berkongsi.



Sudah genap sebulan di Kota Surabaya. Jauh dari rumah tempat aku berasa nyaman dan senang. Dikelilingi dengan bangunan asing dan kenalan baharu. Banyak pelajaran yang aku belajar dari suasana sehari-hari atau dari pemerhatian aku sendiri.

Ekspektasi aku tinggi sebelum tiba di Surabaya. Tetapi Kota Jawa Timur ini ternyata memberikan aku persepsi yang berbeza. Kesemua ini telah mengubah cara aku berfikir.


BAHASA LOKAL TAK SAMA DENGAN STANDARD BAHASA SINETRON

Perkara yang pertama terlintas di fikiran aku sejak tiba di Juanda, Surabaya ialah bahasa lokalnya. Ternyata berbeza dengan bahasa yang dipakai di sini dengan standard sinetron yang selalu kita tonton di televisyen. Kalau diikutkan bahasa melayu dan bahasa indonesia itu punya banyak persamaan. Cuma terkadang punya terma yang sama tetapi makna yang berbeza. 

Rata-ratanya berketurunan Jawa dan boleh berbahasa Jawa. Dari teman lokal, aku tahu bahawa bahasa Jawa itu punya 3 jenis; kasar, sederhana dan halus. Dalam bahasa Jawa juga huruf vokal seperti A dalam perkataan lebih gemar diganti dengan vokal O. Contoh mudahnya, kelapa menjadi kelopo.

Bagi yang berasal dari kepulauan Riau dan Medan pula boleh berbahasa melayu. Walaupun bukan bahasa melayu yang sepenuhnya tetapi cuma dari cara sebutan dan bunyi yang hampir sama. Sebutan ABC di sini juga berbeza, kerana pengaruh Belanda yang pernah menapak di sini. Dan yang paling mengelirukan adalah sebutan huruf I mereka yang sama seakan sebutan huruf E kita. 


MI SEDAP, TEMPE DAN SAMBAL

Bercakap tentang makanan, tempe adalah makanan yang paling mudah untuk ditemukan. Tempe juga kegemaran aku lagi-lagi kalau digoreng dengan serbuk kunyit. Nasi penyetan dan soto adalah yang paling mudah ditemukan di sini. Dah sebulan dan aku sudah biasa dengan makanan-makanan di sini walaupun agak kering kerana tidak berkuah.

Aku memang tak berapa gemarkan rasa pedas. Tapi sambal di sini ternyata lebih pedas dari yang aku sangkakan. Hampir setiap makanan akan diberikan sekali dengan sambal. Dan ramai kawan-kawan lokal aku di sini yang boleh makan lada seperti mengunyah jajanan.

Mi sedap pula sudah seperti makanan harian mereka. Kalau kau pilih untuk makan nasi campur, pasti akan diletakkan sedikit porsi mi sedap. Nasi Uduk yang hampir sama dengan Nasi Lemak di Malaysia pun begitu juga - dicampur dengan sedikit mi sedap.

TERLALU GEMARKAN SINGKATAN

Kebanyakkan orang Indonesia suka akan singkatan perkataan. Banyak perkataan yang disingkatkan menjadi satu. Pada mulanya aku agak kurang senang, tetapi setelah mula memahami aku rasakan agak mudah. Contohnya, minggu depan = mingdep, jam berapa = jamber, nasi goreng, nasgor.

Antara singkatan yang langsung tak boleh diterima akal aku adalah mbb yang membawa maksud maaf baru balas. Pertama kali membaca text mbb dari teman lokal buatkan aku berfikir sejenak. Dan setelah menduga aku tanyakan terus makna mbb itu. Tepat sekali sangkaan aku yang pertama! Selain itu gpp juga membawa makna gak apa apa atau gapapa yang bererti tidak apa-apa atau dalam bahasa Inggerisnya I don't mind at all.

Sekarang aku masih berminat untuk tahu singkatan perkataan lain yang digunakan di sini.

PAKAI JAKET DENGAN KEPANASAN SURABAYA

Aku masih kurang faham dengan orang-orang di sini. Kepanasan di Surabaya boleh dikatakan panas yang menyengat jika dibanding dengan panas di Kuala Lumpur. Mungkin kerana kurangnya kepulan awan di langit. Dan setelah sebulan aku perhatikan di sini, orang lokal akan sentiasa memakai jaket di waktu siang. Terfikir aku yang adakah mereka tidak berasa rimas dan lekit badan memakai pakaian setebal itu dalam cuaca begini.

Untuk menyelesaikan keraguan itu, aku pernah bertanya dengan teman lokal. Dan jawapan yang diberikan adalah semata-mata untuk menjaga kulit mereka dari terbakar dengan panas cahaya matahari. Jaga kulitlah katanya.

Dan bagi aku, rasanya aku lebih memilih untuk berjalan berlengging dari memakai baju dan jaket serba tebal. Memang tak menyelesakan. Sekarang ini sudah mahu masuk pertengahan Oktober dan tak lama lagi musim tengkujuh. Aku masih menunggu bagaimana cuaca musim tengkujuh di sini.

NYAMUK YANG TAK BOLEH DI BAWA BERBINCANG

Aku masih kurang pasti kalau situasi ini cuma berlaku di kampus aku. Kampus di sini besar lebih satu ratus hektar. Banyak pokok-pokok yang ditanam di sekitar kampus dan di tepi jalan-jalan raya meredupkan lagi laluan pejalan kaki. Terdapat banyak juga kolam-kolam air yang ada terutama di sekitar asrama. Dan inilah yang aku rasakan menyumbang kepada populasi nyamuk.

Bayangkan kalau duduk di bilik belajar di asrama kau boleh bunuh berpuluh-puluh nyamuk dan masih ada banyak lagi nyamuk yang tak sabar untuk menghisap darah kau. Jadi wajib untuk bawak ubat nyamuk semburan ke mana-mana sahaja yang kau pergi.


Semua benda pun pasti akan ada kekurangan dan akan ada kelebihan. Dan aku memilih untuk ke sini pun bukan kerana untuk berasa selesa. Tetapi untuk belajar survival di persekitaran baharu. Tak sabar rasanya untuk menamatkan masa yang berbaki lagi 3 bulan di Indonesia.
Share: 0

First Kiss Kisah Cinta Komedi Thailand

Aku tak pasti kenapa kalau cerita komedi romantik yang Thailand buat akan kebanyakannya jadi sebuah cerita yang menarik. Filem ini bukan romantik komedi pertama Thailand yang aku pernah tengok. Dah banyak sangat dan aku yakin filem ni pon bukan filem dari Thailand yang terakhir aku akan tengok.


Pernah tak terbayang akan sesuatu yang kau selalu impikan dan akhirnya menjadi milik kau? Tapi kau sedar yang memiliki sesuatu yang kau impikan itu akan membawa kau kepada liku-liku dan cabaran. Kiranya ini lah konsep cerita ini secara ringkasnya.

Bagi aku mungkin jalan cerita filem ini agak cliche tapi seimbang dan sarat dengan unsur komedi sambil plot cerita berkembang dengan scene-scene beremosi yang akan buat hati tisu korang tersentuh. Aku yakin!

Mungkinkah takdir kau, yang dah ditentukan untuk punya pasangan yang jauh lebih muda atau lebih tua dari diri kau? Pernah terfikir? 


Aku suka dua perkara yang dibawakan menerusi filem ini iaitu usia dan komitmen. Kiranya kedua perkara ini antara perkara yang penting dalam menjayakan sesuatu hubungan.

Mungkin usia itu bukan halangan sebab orang pon selalu cakap yang cinta itu tak mengenal usia. Dan kita pon sewajarnya percaya dengan takdir yang ditentukan. Bercinta dengan perbezaan usia yang jauh memang dah jadi perkara tabo dalam masyarakat kita jadi terserahlah sama ada mahu beralah dengan perasaan sendiri atau patuh dengan cakap-cakap orang sekeliling. Kalau dari cerita ini, aku rasakan perbezaan usia antara dua watak dalam filem ini dijadikan modal untuk mereka saling memahami dan mengenali antara satu sama lain. Perbezaan ini yang melengkapi mereka untuk menjadi lebih utuh.

Berkerja dan belajar, jika dilihat dari sisi keduanya mempunyai komitmen yang berbeza. Cara pemikiran mereka juga pasti berbeza. Aku suka macam mana kawan-kawan Sa (watak utama perempuan) cuba menyedarkan Sa dari angan-angan cinta dia dengan Bass kembali kepada kehidupan realistik. Dan aku suka cara Bass meyakinkan Sa untuk teruskan hubungan dan boleh kira scene ni, scene penuh bersemut dan ciri kematangan dapat ditampilkan dalam watak Bass.

Secara keseluruhan aku rasakan, filem ini sangat menarik dan sedih untuk ditonton. Dan cerita ini akan lebih sedap ditonton dengan air milo suam dan kerepek pisang masin. 

Selamat menonton.

Tonton di sini: http://gestyy.com/q7Uwg0





Share: 7

Buat Visa di Kedutaan Indonesia

Memandangkan aku akan pergi ke Surabaya, Indonesia untuk program mobiliti satu semester nanti aku kenalah sibuk buat visa untuk urusan permit belajar dekat sana nanti.


Kedutaan Indonesia terletak dekat Jalan Tun Razak berdepan dengan Prince Court Medical Centre. Betul-betul sebelah jalan raya dan memanglah sesak gila. Untuk sesiapa yang nak ke Kedutaan Indonesia naik pengangkutan awam boleh turun di MRT Tun Razak Exchange (TRX) dan jalan sedikit. Rasanya itu sahaja stesen MRT yang terdekat.

Sesiapa yang nak buat visa di Kedutaan Indonesia untuk mengelakkan korang jadi macam aku, sebab terpaksa pergi ke sini sampai kali ke-3 baru dapat buat visa. Kali pertama dan kedua pergi nombor habis. Stress sangat dan nasib baiklah aku duduk di Setiawangsa tak perlu bergerak jauh sangat untuk ke Kedutaan Indonesia.

Bayangkan kali pertama pergi ke sana pada pukul 11 pagi dan aku diberitahu oleh pakcik yang jaga kaunter nombor yang nombor untuk buat visa dah habis dan aku cuma dapat ambil borang visa sahaja. Jadi hari berikutnya aku pergi sekali lagi dan tiba di Kedutaan Indonesia jam 9.30 pagi. Nombor habis sekali lagi! 

Untuk pengetahuan Kedutaan Indonesia beroperasi pada pukul 9 pagi hingga 5 petang. Dan nombor untuk buat visa pulak dikeluarkan 120 nombor sehari dan apa yang korang kena buat adalah beratur awal seawal 7 pagi untuk pastikan korang antara pemegang kelumpuk nombor 120 itu.

Kali ketiga aku sampai di Kedutaan Indonesia hari keesokannya pada pukul 7.30 pagi dan dapat nombor 37. Lega dan puas hati! Terdapat beberapa jenis visa yang ada dan visa yang aku kena buat ialah Social & Cultural Visit Visa (VKSB) yang dikenakan bayaran sebanyak RM205.


Gambaran panjangnya barisan beratur sejak awal 7 pagi. 


Untuk permohonan visa sila beratur di Gate 2 ye! Jangan tersalah gate pulak nanti sia-sia beratur sebab nombor habis. HAHAHA.

Dan proses untuk pengambilan visa pulak aku rasa lebih tenang iaitu hari keesokannya diantara pukul 2 petang hingga 5 petang. Untuk proses permohonan visa pula cuma sebelah pagi iaitu pukul 9 pagi hingga 12 tengah hari. Tak sampai 5 minit pon masa untuk pengambilan visa. Cuma letakkan resit bayaran yang korang akan diberikan selepas selesai buat permohonan visa di kaunter dan tunggu nama korang dipanggil.

Aku nasihatkan untuk tiba dan beratur awal di kedutaan dan tak lupa untuk bawa dokumen lengkap yang diperlukan seperti; salinan passport, gambar 2 keping, surat sponsor dan E-ticket penerbangan ke Indonesia. Duit pon jangan lupa bawak ye!

Selamat beratur dan jadi pemegang nombor!
Share: 15

Pertama Kali Penerbangan dengan Vietnam Airlines ke Tokyo, Jepun

Tokyo, Jepun sebuah bandar moden yang aku rasa tak nak tinggalkan. Pengalaman 11 hari dekat sana rasanya belum cukup. Kalau boleh nak tinggal lama lagi tak nak balik semula kepada realiti di Malaysia. Aku pergi sana masa 2 Julai dan pulang semula ke Malaysia pada 12 Julai.



Ini jugak kali pertama aku naik Vietnam Airlines untuk ke Tokyo Narita (Terminal 1). Sangat berbaloi sebab jumlah round trip MYR 872.71 termasuk sekali percuma 30kg bagasi dan in-flight meals.

Tips: Cari harga tiket murah di Google Flights untuk perbandingan harga bagi semua syarikat penerbangan.

Untuk in-flight meals pulak korang boleh email pada booking.nro[at]vietnam.com untuk tempahan set muslim meals, untuk memudahkan hantar sekali E-ticket korang dalam email untuk rujukan pihak mereka. Yelah untuk mengelakkan termakan benda-benda yang memudaratkan dan pastikan makan kita bersih dan halal. Gituh!

Semasa pergi, aku Transit di Hanoi 3 jam dan balik transit di Ho Chi Minh selama 2 jam. Penerbangan daripada Vietnam ke Tokyo, Jepun pulak ambil masa dalam 5 jam. Kapal terbang ke Vietnam sama saiz sahaja macam kapal terbang Air Asia dan kapal terbang dari Vietnam ke Tokyo pulak besar (ada 3 row) dan yang paling best ada screen sendiri dekat setiap tempat duduk.

Macam penerbangan yang lain jugak, Vietnam Airlines pon ada kakak & abang pramugari & pramugara yang cantik-cantik dan hensem-hensem. Yang aku paling suka adalah uniform kakak pramugara Vietnam Airlines cantik macam baju Kung Fu hehe. Untuk penerbangan ke Jepun, Vietnam Airline kolaborasi dengan syarikat penerbangan Jepun All Nippon Airways (ANA). Jadi korang akan dengar steward buat announcement dalam bahasa Jepun masa penerbangan Vietnam-Jepun.

Bertolak dari KLIA 1 pada pukul 7.05 petang dan sampai di Narita (Terminal 1) pada pukul 7 pagi. Seronok sebab timing tiba di Jepun masih awal pagi dan paling tidak pon boleh belajar untuk faham dengan sistem train di Jepun.

Ini pulak antara Muslim Meals yang aku dapat sepanjang 4 penerbangan aku dengan Vietnam Airlines:



Maaf cuma teringat untuk ambik gambar 2 meals je.

Nak kata meals dia sedap tak sedap sangat tapi kalau kau dah lapar sangat semua benda akan jadi sedap. Keseluruhannya, kira boleh telanlah meals dia.

Nantikan post-post aku yang seterusnya untuk pengalaman aku di bandar Tokyo pulak. Aku harap sangat aku akan rajin untuk menaip, doa-doakan okay?!

Sambungan: Terik di Tokyo & ...

(Penat aku fikir tajuk entri yang sesuai untuk post aku seterusnya, tapi belum jumpa yang sesuai. Tak apa lah, nanti dah ada aku tukar semula.)

Terima kasih untuk Traveloka yang merealisasikan percutian I Need A Holidaylah! aku ini. Moga-moga lebih banyak rezeki sebegini untuk masa hadapan.

Share: 6

Berbelanja Raya Dengan Bijak!

Dah tak lama lagi Hari Raya akan kembali lagi! Macam-macam persiapan yang perlu dilakukan. Korang semua dah mula membeli-belah untuk raya ke belum? Kalau belum meh sini aku nak kongsi promosi untuk korang berjimat sambil berbelanja untuk persiapan Raya!

Terdapat banyak promosi yang sedang berlangsung sekarang untuk persiapan Hari Lebaran nanti. Antaranya adalah daripada Uniqlo MY. Bersempena dengan Hari Bapa Uniqlo MY berikan tawaran menarik untuk penghantaran percuma. Uniqlo MY juga bermurah hati untuk berikan promosi RM10 OFF dengan mengunakan promo code ini: UNIQRAYA10


Jadi tunggu apa lagi? Klik banner di bawah untuk maklumat lanjut mengenai promosi ini.



Lazada MY juga tidak ketinggalan dengan menawarkan promosi sehingga 90% OFF sehingga 15/6/2017 ini jadi kalau korang semua nak dapatkan barangan yang korang idamkan di Lazada dengan harga yang menarik bolehlah lawat laman mereka sekarang!



Zalora MY yang juga merupakan gedung online popular juga tidak ketinggalan dalam membantu korang semua untuk berjimat dalam membuat persiapan Hari Raya tahun ini. Terdapat pelbagai tawaran menarik dan design baju yang menarik di Zalora MY yang boleh korang pilih.

Zalora juga menawarkan 13% OFF untuk promosi Hari Raya ini dengan mengunakan promo code: RAYA2017 dengan perbelanjaan minimum RM150.

Klik banner di bawah untuk menikmati promosi ini!


Jom berbelanja sambil berjimat!

Selamat Berpuasa & Selamat Berbelanja :)

Share: 3

Bila Saatnya Kau Patah Hati


Hujan malam ini mengingatkan aku tentang beberapa perkara. Baik yang mengembirakan juga perkara yang mendukacitakan. Kalau malam ini ada yang leka saling berbalas pesanan dengan kekasih hati dan mungkin juga ada yang malam ini merupakan kali terakhir mendapat pesanan dari kekasih. Kerana saat selepas itu kekasihnya akan pergi jauh meninggalkannya. Yang cuma tinggal hanyalah rasa sebal dan sisa harap bersama-samanya.

Sejujurnya sakit ditinggalkan kekasih ini perih yang barangkali sukar untuk ditanggung kerana dasar wujudnya hubungan itu sendiri sememangnya mengharapkan untuk kekal selamanya. Tetapi percayalah untuk setiap kesakitan yang kau rasakan pada malam ini, setiap titis air mata yang membasahi pipi kau semuanya akan terubat. Tuhan itu tidak kejam untuk menjadikan kesakitan itu sebagai suatu yang abadi.

Ambillah sebanyak masa yang kau perlukan untuk tangisi dan bila tiba masa yang sesuai kau perlu bangkit dari segala-galanya. Berhentilah daripada mempersoalkan kenapa kau diuji dengan rasa yang sebegini. Mungkin kau akan didekatkan dengan perkara yang lebih memanfaatkan diri. Semuanya berhikmah dan setiap hakikat ini kau perlu terima dengan hati terbuka dan minda yang tenang.

Satu hari nanti kau akan ditemukan dengan orang yang lebih tahu menghargai diri kau. Yang akan rasa puas setiap kali melihat kau tersenyum serta ikhlas melakukan segalanya demi kau. Kau tak boleh letakkan segala kesalahan yang menjadikan hubungan yang diharapkan terus mekar berkembang tetapi layu dipertengahan jalan ke atas bahu kau seorang. Jangan seksa diri untuk tanggung segala kesedihan kerana jika sesorang itu benar jujur perasaannya terhadap kau walau bagaimana cara sekalipun dia akan tetap mencari jalan untuk kembali kepada kau.

Kau perlu tahu harga diri kau yang sebenar untuk kau kumpul kekuatan melawan semua kesedihan yang kau rasakan. Jangan berhenti berusaha dan jangan suapkan diri kau dengan harapan untuk dia datang kembali. Kerana perkara itu tidak akan berlaku dan bukannya perkara yang betul-betul kau perlukan. Kau cuma layak untuk rasai setiap kegembiraan dan tidak ada sesiapa pun yang wajar buat kau telan pahitnya kesedihan.

Bila kau sudah mulai tenang dan beransur pulih, sudah tiba masanya untuk kau cuba memaafkan. Biar apa sekalipun yang dia lakukan kepada kau dan bagaimana sakitnya yang telah kau rasakan. Kau perlu mengerti bahawa rasa amarah itu hanya menyalakan api dendam, dan memaafkan itu kunci kepada kebebasan. Bebaslah kau dari rasa-rasa sakit yang membelenggu sebelum ini. Kerana kau layak untuk tersenyum kembali :)

Moga setiap baris kata-kata ini dapat merawat hati-hati yang sedang luka.

 
Share: 5

5 Tips Nak Menang Contest Di Blog

Baru menang dua tiga kali dah sibuk nak tulis artikel? Amboi amboi tak baik mengata tau! 

Alhamdulillah sepanjang berblogging tahun 2017 ini kiranya adalah juga pendapatan yang aku jana dari contests dan macam-macam lagi. Kiranya ini tahun paling bertuah aku dalam dunia blogging sebab aku dah lebih berani dan ada masa nak join contest untuk blog. Tapi pagi hari ini bukanlah nak cerita apa-apa pasal contest yang aku menang, cuma nak kongsi macam mana caranya untuk menang!

Bagi pembaca baru atau pengikut baru (sekadar informasi); aku dah menang contest Traveloka & juga contest Shopback yang masing-masing berikan aku hadiah yang lumayan! Seronok tau menang hadiah. Antara artikel yang melayakkan aku menang contests tersebut: 




Syarat pertama untuk join mana-mana contest ini mestilah ada blog. Blog koranglah yang menjadi medium untuk post artikel dan sertai kontes. Kalau tak ada blog boleh mula mendaftar dengan mana mana hosting; blogger, wordpress, wix.com dan macam-macam lagi.

Sekarang jom kita lebih serius dan aku akan fokuskan cuma kepada 5 tips untuk bantu tambah baik penyertaan korang pada masa hadapan. Kiranya makin sengitlah lepas ini saingan aku kalau nak join mana-mana kontes kan? Tak apalah asalkan saingan secara sihat ye dak?

1) Fahami Kehendak 

Kehendak atau apa butir yang diperlukan untuk setiap kontes adalah benda wajib yang korang perlu tahu. Setiap kontes biasanya akan berikan syarat yang kita kena patuhi dan kadang-kadang berikan sekali tips untuk bantu korang menang. Jadi apa yang korang kena buat? Kena study dan baca dengan pemahaman yang betul dan terjemahkan semula ke dalam penyertaan korang. Mudahkan? Benda ini sangat senang, kiranya kau cuma kena follow the instructions lah. Tapi disebabkan senanglah kita ambil mudah.

2) Buat Carian Atau Research

Kebiasaannya untuk setiap kali tulis artikel tak kiralah untuk join mana-mana kontes aku akan pergi dekat laman web utama diorang. Saja baca-baca dan take note informasi-informasi yang boleh guna pakai untuk menguatkan artikel untuk menang kontes. Contohnya, kontes dari Shopback, kena tahu Shopback itu sendiri pasal apa; Shopback ini kiranya satu laman web ganjaran yang beri rebat kepada pengguna diorang. Idea-idea kecil inilah yang boleh korang kumpulkan dan guna pakai dalam artikel korang nanti supaya penganjur kontes tahu kau sedia maklum tentang syarikat diorang.

3) Draf Artikel & Proofread


Nak mulakan artikel pun payah inikan pulak nak habiskan artikel? Aku sendiri ambil masa untuk menulis artikel tapi biasanya bila dah mula memang payah nak berhenti. Sebab aku akan terus menaip segala benda yang muncul dalam kepala aku masa itu; tak kiralah benda yang penting ataupun yang merapu. Jadi itu pentingnya setiap artikel kita mulakan dengan draf dahulu; supaya kau ada masa semak semula artikel kau. Draf artikel akan bantu kau kepada intipati sesebuah artikel supaya artikel kau tak meleweh-leweh dan fokus pada isi yang kau mahukan. Dalam pada draf artikel itu kebiasaannya kau akan proofread semula. Pastikan tiada kesalahan ejaan yang sememangnya major turn off dan kena lihat struktur ayat kau supaya pembaca dapat baca dengan lancar dan tenang.

Tips Tambahan: 

Penguasaan Bahasa Inggeris aku taklah hebat mana tapi kedua-dua artikel yang melayakkan aku menang itu semuanya ditulis dalam Bahasa Inggeris. Jadi penting jugak untuk kau tahu basic grammar dan vocabulary yang menarik. To enrich your vocabulary possibly you need to read more, tapi untuk bantu semak basic grammar, kau boleh cuba Grammarly.com.

4) Baca Penyertaan Blogger Lain

Sebelum submit dan hantar penyertaan, aku akan ambil masa sedikit baca dan go through penyertaan dari blogger-blogger yang lain. Ini penting sebab aku akan bandingkan artikel-artikel yang diorang hasilkan dengan artikel aku sendiri. Aku tengok dan teliti mana kekuatan artikel diorang dan dalam masa yang sama jugak aku boleh tahu apa kekurangan artikel aku. Ini jugak untuk memastikan penyertaan kau itu bukan satu penyertaan yang syok sendiri tapi setanding jugak dengan penyertaan blogger-blogger yang lain. Dah penat baca? Sekarang tiba masanya untuk kau baiki semula artikel yang kau draf tadi.

5) Keistimewaan (Specialty)


Tips kelima inilah yang aku rasakan kekuatan yang paling maha. Tak percaya? Contohnya cuba bayangkan dalam contest Traveloka, 25 orang blogger tulis artikel pasal Tokyo dan rata-rata cakap benda yang sama tak ke kau rasa penganjur akan rasa bosan? Cliche!

"Cliches are the viruses that infect your writing with diseases."

Yes, thank you Pawan Mishra for the accurate quote! Despite how bombastic your vocabulary and how least grammatical errors you make in your article, once it's cliche it will be a cliche. Itu sebabnya dalam artikel aku untuk Traveloka aku selitkan sekali beberapa gambar dari buku journal aku sendiri. Sekadar untuk tingkatkan nilai artikel itu sendiri. Jadi penganjur akan nampak kegigihan, artikel tak nampak malas dan special dari 24 artikel yang lain.

Untuk kontes Shopback pulak aku join masa hari terakhir penyertaan. Sebab jangka masa penyertaan itu aku sibuk teramat dengan exam pertengahan semester. Dan aku pun tak sangka sebab tak banyak yang aku prepare untuk tulis artikel itu. Cuma aku edit sendiri gambar maskot Shopback sempena harijadi Shopback itupun aku guna sticker dekat Twitter *sebab kesuntukan masa dan nak cepat siap* dan aku tambah sedikit tips untuk setiap wishlist aku.

Pendek kata, penting untuk kau tahu dan cari keistimewaan artikel penyertaan kau. Sebab apa yang membezakan artikel kau dengan artikel yang lain akan meningkatkan lagi posibility kau untuk menang. Macam mana nak cari? Terpulanglah pada diri korang.

Artikel ini aku tulis tidak lain tidak bukan sekadar untuk berkongsi dan dijadikan rujukan buat diri sendiri di masa hadapan. Sebarang tips tambahan yang korang ada boleh suarakan di ruangan komen di bawah ok? 

Sekian perkongsian, selamat beramal!




Share: 8

May Updates!

faceapp viral twitter instagram


FaceApp, have you guys tried it? Well honestly, thanks to FaceApp that makes my skin looks glowing even though it's still can't reduce the weight of eyebags I have over there. And perhaps this photo could attract one or two more people to read this post of mine. *praying deeply*

So how's your weekend? It's been 3 consecutive weekends I have been here in KL. Thanks to all the public holidays and my no-class-Juma'h-day that make it worth for me to take a bus and going back home. And currently, I'm practicing something good at home which is to eat more and sleep better than I could at the hostel. It's like a heaven when I'm home like I don't have to decide what should I have for lunch and dinner and I'm able to eat as much as I want without thinking the price I should pay for. At home, I can eat countless time, that's for sure yummy!

It's week 12 of lecture weeks and I can no longer wait for this semester to come at the end (in another two hell~ weeks). It's been so stressing, all the project submission dates and tests that I have to get through in order to complete all the requirements for each subject but I'm sure I will make it!

This post is more like the post of my current life update to all my blogosphere friends and whoever know me on my social media as LakiTerok (syakiersalleh). It's been awhile that I have not update anything about myself and all I do is promo-post and nothing-related-post-about-me-as-the-author-of-this-blog. So this is the one!

These few weeks I have been working so hard on completing my application for the outbound mobility program or in other words it's also called as an exchange student program. It takes me numerous time to finally decide, I must go for it! There were a thousand *well less than 10 actually* reasons that take me some time to consider this chance. But here's me now, eager to go for the program.

So where am I going for exchange student program? Let it be a secret first cus' I don't want to promise you the moon and the sun. But I will be going there on my next semester which is probably on this September. I'll be there only for a semester. *luckily, or else I'll get homesick LOL*

In the meantime, I'm currently drafting my itinerary to 11 days trip to Japan for this summer; on July to be specific. Perhaps I'll be spending some time in 3 different cities of Japan; Tokyo, Kyoto, and Osaka. And if you guys have been there in these 3 cities, I would like to seek for your help, to recommend anything to me; places to go, foods to try or maybe some tips on anything regard to Japan.

You got some?

Don't forget to drop them in the comment section below! I appreciate it so much xD



Share: 4

Get more nice stuff in your inbox!

@syakiersalleh

Disclaimer


All posts and images are owned by the author (unless otherwise stated). No reproduction of the materials from this website are allowed to be used in other third-party websites without a written consent from the website owner.